Pendidikan Partisipatif dalam Keluarga

Family Talk
Sebarkan Artikel Ini:

Depoedu.com-Ada sebuah ungkapan klasik yang mengatakan demikian “untuk mencari orang pintar itu sangat mudah, tetapi untuk mencari orang baik sangat sulit”. Ungkapan ini sesungguhnya memiliki makna yang sangat mendalam jika kita mencermatinya secara sungguh-sungguh.

Hemat penulis, ungkapan tersebut mau mengafirmasikan kepada publik betapa urgennya proses pendidikan karakter di tengah mencuatnya arus globalisasi saat ini. Kita cukup tersohor dengan pemberitaan di media belakangan ini yang selalu menampilkan potret buram anak bangsa.

Tidak sedikit dari anak bangsa yang mengais rezeki di kolong jembatan, menjajakan diri di jalan raya dan sebagian lainnya dengan terpaksa menjual tubuhnya demi mendapatkan uang.

Tingkat kekerasan terhadap anak pun kian melambung tinggi. Seolah-olah anak tidak memiliki peran sedikit pun baik di dalam keluarga maupun di masyarakat.

Jika ditelusuri lebih jauh lagi, sebenarnya persoalan ini tidak terlepas dari minimnya dan semakin mengendornya peran keluarga (orang tua) dalam mendidik serta mendorong anak-anak menuju suatu perubahan yang berarti.

Pedagogi sikap, nilai dan perilaku seharusnya sudah ditanamkan sejak di keluarga. Proses pendidikan pertama dan utama seorang anak mulai diperkenalkan di keluarga, sehingga ketika memasuki lingkungan yang baru (sekolah), mereka tidak akan mengalami alienasi (keterasingan).

Perubahan Paradigma

Kehadiran seorang anak dalam sebuah keluarga merupakan anugerah yang sangat istimewa. Kaum religius meyakini bahwa anak merupakan titipan dari yang kuasa. Dengan demikian, anak disejajarkan dengan orang tua karena mereka sama-sama menamakan diri sebagai manusia.

Baca Juga : Kekerasan Pada Anak Melonjak Selama Masa Pandemi Covid-19, Apa Dampaknya Pada Anak?

Fakta yang terjadi di Indonesia saat ini cukup jauh dari harapan seorang anak akan kehadiran orang tua dalam kehidupan mereka. Anak selalu dipandang sebagai obyek guna menyalurkan hasrat kekuasaan dan juga hasrat seksual dari orang tua.

Tidak sedikit anak di Indonesia yang dipakai oleh orang tuanya sebagai “alat” untuk meningkatkan akumulasi modal. Sangatlah jelas bahwa logika kapitalisme yang sejak lama dikumandangkan oleh Karl Marx masih diterapkan oleh kebanyakan orang tua saat ini.

Anak-anak tidak diberi kesempatan untuk mengenyam pendidikan karena dianggap akan menghabiskan uang dan memakan banyak waktu.

Keinginan sebagian besar anak Indonesia untuk bisa menjadi seperti sahabat-sahabat lain yang merasakan iklim pendidikan terhenti di tangan orang tua. Logika kekuasaannya sangat nampak, bahwa nasib seorang anak berada di tangan orang tua.

Ketika ruang gerak anak untuk berkespresi dibungkam dan dipasung sedemikian rupa, banyak dari mereka (anak-anak) mengalami frustrasi dan memilih untuk bunuh diri (suicide). Tragedi lain yang cukup meresahkan adalah ketika anak dijadikan obyek untuk menyalurkan hasrat seksual.

Tak ada rasa malu dan bersalah sedikit pun, orang tua mencabuli anak kandungnya sendiri. Sungguh mengerikan, namun terkadang hal tersebut dilihat sebagai sesuatu yang wajar saja bagi sebagian besar orang. Bukankah ini bentuk representasi dari menumpulnya hati nurani serta merosotnya moralitas manusia?

Pendidikan Partisipatif

Fuller dan Jacobs mengidentifikasi empat agen sosial utama yaitu keluarga, kelompok bermain, media massa dan lembaga pendidikan sekolah. Dalam tulisan ini penulis hanya memusatkan perhatian pada agen sosialisasi primer yaitu keluarga.

Baca Juga : Ini Jadwal Penting SNMPTN Yang Harus Dicermati. Jangan Sampai Terlewatkan

Gertrude Jeager mengemukakan bahwa peran agen sosialisasi pada tahap awal (primer) sangat penting, karena pada tahap ini seorang anak berada dalam keluarga.

Di keluarga anak mulai mengenal nilai-nilai keadilan, kebenaran, toleransi, partisipasi dan solidaritas. Untuk mendapatkan nilai-nilai tersebut, kehadiran dan peran orang tua sangatlah penting.

Bentuk pendidikan partisipatif dalam keluarga dimulai dari proses komunikasi yang intens antara orang tua dan anak. Baik orang tua maupun anak harus bersikap inklusif, rendah hati dan saling mendengarkan.

Proses interaksi bisa dilakukan di mana saja dan kapan saja. Keberadaan orang tua bersama anak harus dimaknai sebagai suatu kenyamanan dan kebahagiaan yang tidak terhingga. Perlahan-lahan anak mulai dilibatkan dalam seluruh program dan perencanaan keluarga.

Orang tua harus memberi kesempatan kepada anak untuk berbicara, berdiskusi atau pun berdebat dengan memperhatikan kesantunan dan etika. Dengan demikian anak akan menjadi aktif dan bisa menikmati kehidupannya dengan lebih baik.

Proses pendidikan harus dimulai dari keluarga. Setiap anak harus dibekali dengan nilai-nilai luhur yang berguna baik untuk dirinya sendiri maupun bagi sesama di sekitarnya.

Ketika penanaman nilai-nilai luhur sudah sangat kuat di dalam keluarga, maka potensi untuk bertumbuh menjadi seorang anak yang baik dan berarti bagi keluarga dan masyarakat sangatlah besar.

Anak sejak awal harus dibekali dengan sikap kritis, sehingga tidak mengamini begitu saja (taken for granted) terhadap setiap hal baru yang menghampirinya.

Foto:stai-binamadani.ac.id

Sebarkan Artikel Ini:

1
Leave a Reply

avatar
1 Discussion threads
0 Thread replies
0 Pengikut
 
Most reacted comment
Hottest comment thread
0 Comment authors
Recent comment authors
  Subscribe  
newest oldest most voted
Notify of
trackback

[…] Baca Juga: Pendidikan Partisipatif Dalam Keluarga […]