IPK Bukanlah Segalanya dalam Dunia Kerja

EDU Talk
Sebarkan Artikel Ini:

Depoedu.com – IPK atau indeks prestasi kumulatif (GPA or grade point average) merupakan nilai akhir evaluasi seorang mahasiswa selama jenjang perguruan tinggi baik tahap sarjana maupun tahap doktoral. IPK menjadi tolak ukur kecerdasan akademik seseorang dalam bidang tertentu di kampus. IPK yang tinggi pun menjadi sasaran utama mahasiswa-mahasiswa agar memiliki akses yang lebih mudah dalam berbagai hal, dari perihal melamar beasiswa, program pertukaran pelajar, lamaran kerja di perusahaan bagus, melanjutkan jenjang lanjut hingga untuk “memuaskan” diri sendiri.

Dewasa ini, paradigma seseorang (terutama di Indonesia) untuk melanjutkan studi hingga ke perguruan tinggi adalah agar cepat lulus dan mencari kerja. Sedangkan aspek fundamental lain yakni menjadi peneliti (researcher), inventor ataupun inovator hingga entrepreneur dibidang profesinya menjadi tujuan yang langkah para mahasiswa. Seyogianya seorang sarjana mampu menciptakan lapangan pekerjaan sebagai bentuk kontribusi bagi perkembangan ilmu, teknologi dan ekonomi masyarakat dan bangsa. Namun, tampaknya banyak perguruan tinggi saat ini memiliki sistem akademik yang cenderung hanya menjadi institusi “penyalur kerja“.

Dunia semakin membutuhkan manusia-manusia kreatif, proaktif, dan berintegritas. Karena itu, para lulusan perguruan tinggi diharapkan memiliki kompetensi tersebut sehingga Indonesia mampu bersaing di tingkat internasional. Tuntutan kompetensi itu menyangkut aspek teknis atau hard skill dan non-teknis atau soft skill. Survei National Association of College and Employee (NACE) di Amerika Serikat pada 2015 mengungkapkan fakta mengejutkan. Dari 20 kriteria penting seorang juara, indikator “IPK tinggi” hanya menempati urutan ke-17. Ternyata, menurut survei tersebut, indikator terpenting dari seorang juara adalah kemampuan komunikasi, integritas, kerja sama, dan etika.

Jika kita membaca hasil penelitan NACE tersebut dan disertai dengan sejumlah ceritera keberhasilan orang-orang super, maka selalu ada kata kunci yang selalu mereka sampaikan yakni kerja keras, dorongan (motivasi), do’a, integritas dan disiplin yang semuanya merupakan kecerdasan mental. Sedangkan kecerdasan IQ atau bakat bukanlah senjata utama mereka yang telah sukses. Banyak entrepreneur yang sukses tanpa menyelesiakan pendidikan formal seperti Bill Gates, Matthew Mullenweg, Eka Cipta, Sudono Salim, Tukul dan masih banyak lagi.

Mereka berhasil, karena mereka berusaha dan bekerja keras dengan pekerjaan mereka, terutama pekerjaan yang disukainya. Mereka bekerja tanpa ada desakan atau ancaman, namun mereka bekerja dengan semangat dan sukarela. Hal-hal ini menimbulkan emosi-emosi positif yang akan mentriger kecerdasan emosional kita. Nilai-nilai positif ini akan muncul dan dapat mempengaruhi kecerdasan inteligensia kita. Jika batin dan emosi kita lagi ceria dan bahagia, maka sangat mungkin sekali timbul ide, nalar ataupun kreasi yang unik dan dashyat.

Masa depan setiap kita tak bergantung pada IPK. Jangan patah hati lama-lama hanya karena IPK-mu biasa saja. Sungguh, kita masih punya kesempatan menjadi manusia yang luar biasa. Tanyakan lagi pada diri, Memangnya kuliah hanya untuk mendapat IPK saja? Negara Indonesia punya banyak orang pintar tapi tidak sampai setengahnya yang memiliki komitmen. Kerja keras setiap individu pada apa yang diingini bisa menjadi parameter diri kita mencapai sukses.(Oleh: Celly Beto / Foto: umm.ac.id)

Sebarkan Artikel Ini:

4
Leave a Reply

avatar
4 Discussion threads
0 Thread replies
0 Pengikut
 
Most reacted comment
Hottest comment thread
1 Comment authors
Ari Mangkusubroto Recent comment authors
  Subscribe  
newest oldest most voted
Notify of
Ari Mangkusubroto
Guest
Ari Mangkusubroto

Apakah di Indonesia perlu wajib militer spt di Korea Selatan supaya WNI mempunyai semangat patriotisme dan cinta tanah air yang semakin besar?

trackback

[…] Download Image More @ https://www.depoedu.com […]

trackback

[…] Baca Juga: IPK Bukanlah Segalanya dalam Dunia Kerja […]

trackback

[…] Baca Juga: IPK Bukanlah Segalanya dalam Dunia Kerja […]